Lagi-lagi gue harus mengakui kalo gue goblok banget soal bikin judul. Sebenernya gue lebih pengen ngebahas 3 karakter yang dalam episode 33 nih sumpah (menurut gue) keren abis, tapi gue bingung harus ngasih judul apa. Yaudah review deh judulnya wkwk… 

Secara garis besar drama ini ngebahas perjuangan putra mahkota bernama Leesun(yang dulunya ceroboh semaunya sih menurut gue) untuk ngambil takhtanya yang sekarang diduduki sama rakyat jelata yang kebetulan punya nama yang sama kayak dia. Itu aja sebenernya, cuma ya gitu, pake bumbu konflik yang bikin runyam sana-sini. Satu kata kunci yang menurut gue penting banget dalam drama ini adalah “Pyunsoo”.

Jadi Pyunsoo ni kelompok yang berpengaruh banget. Mereka pake pil opium untuk ngendaliin orang-orangnya. Tiap 15 hari kalo gak makan pilnya, bisa sekarat (sakaw kayanya sakaw) dan kemudian mati. Basically we can use it as a reminder to not consume drugs hehe… 

Nah, karakter yang mau gue bahas adalah orang-orang yang ada dalam Pyunsoo. Alasannya karena gue ngerasa karakter mereka meledak di episode ini dan kalo ditanya episode favorit ya episode 33. Maksud gue meledak tu keluar garangnya, keluar egoismenya sendiri gitu. Jadi karakter-karakter ini itu awalnya kayak ngikut arus atau cari jalan paling aman dan akhirnya mereka memilih jalan paling “keras” karena gak tahan sama keadaan. 

Me, excited to see it all. 

Karakter pertama adalah Hwagun, cucunya pendiri Pyunsoo. Dia second-lead female yang jatuh cinta sama putra mahkota. Klise? Iya. Bahkan awalnya gue ngerasa ni cewek terlalu berlebihan cuma biar bisa deket sama Leesun yang notabene ngemusuhin Pyunsoo.

Tapi seketika ke-nggak-suka-an gue ilang di episode 33. Dia berhasil ngegambarin “berkorban demi cinta” yang nggak menye-menye and I love it. Walaupun akhirnya ya dia mati di tangan Dae Mok, kakeknya (sekaligus karakter yang bikin gue nanya ke emak gue “Ma, ada gak sih orang yang ngebunuh keluarganya sendiri demi obsesi?” dan dijawab “hooh”). Kalimat dia yang bikin gue merinding sekaligus ngerasa terbakar api semangat adalah “Aku udah idup sesuai apa yang aku mau, aku gak nyesel. Bilang sama ayah, aku minta maaf” terus langsung mati disabet pedang mbahnya. 

Mbah jahat 😠

Ya kalo dipikir panjang dan disesuaikan dengan pengorbanannya sih lebih pantes Hwagun yang bersanding dengan putra mahkota daripada Gaeun sih. Gaeun menurut gue “cuma” kehilangan bapak dan tempat tinggalnya yang dulu, sedangkan Hwagun ngikutin putra mahkota ke mana-mana, nyuruh pengawalnya sendiri untuk ngelindungi Leesun, gatau dah berapa banyak dia boongin mbahnya demi Leesun, jadi ketua Pyunsoo biar bisa ngelindungin Leesun, dan beragam lagi yang menurut gue malah over wkwk.. Well ya ditambah mati di tangan mbah sendiri bikin gue ngerasa ni karakter keren banget. Jempol buat Yoon Sohee, belum tentu aktris lain bisa pull off this character as good as her. 

Karakter kedua adalah bapaknya Hwagun, Woojae. Dia digambarkan sebagai seorang anak yang dipandang sebelah mata sama bapaknya dan ngerasa rendah diri di mata anak kesayangannya (and the fact that Hwagun finally show her gratitude for her father just make me cry😥). Bahkan dia harus nahan malu karena waktu minta dijadiin penanggungjawab ladang opium, dia harus minta ke anaknya di depan tetua Pyunsoo. Ya kali bapak minta ke anak gitu kan. Lebih nyesek lagi ternyata dia ngelakuin itu semua biar jadi bapak yang bisa dibanggain anaknya. 

Nyesek gue😖

Yang dia lakuin di episode 33 simpel aja sebenernya. Cuma marah sama bapaknya karena udah ngebunuh Hwagun dan memutus hubungannya sama bapaknya. Yang bikin spesial adalah akhirnya si tokoh yang dianggap remeh ni keluar juga marahnya. Akhirnya dia jadi sewajarnya manusia, bukan yang takut-takut gak jelas sama bapaknya. Keliatan banget dia dah nyerah sama kelakuan Daemok, dah nyerah minta diperhatiin. Dia milih pergi and this is a good move! Gue penasaran apa yang bakal Woojae lakuin setelah ini. Ya harapan gue sih gabung sama Leesun, kayak karakter terakhir nih. 

Yep! Karakter terakhir yang pengen gue bahas adalah Gon, pengawalnya Hwagun. Mungkin kalo nyari karakter yang misterius, abu-abu, kaku, mengarah ke gelap, Gon paling pas. Awalnya dia pengawal setia Daemok, terus diminta sama Hwagun. Baru beberapa episode akhir aja sih Gon diliatin ekspresinya, tapi sebelum itu nggak sama sekali. Dia pokonya tiap muncul kalo nggak ngayun pedang ya nunduk di belakang Hwagun.

Tapi Gon keren, lebih keren dari Chungwoon, pengawalnya Leesun yang matanya buta satu disabet Daemok. 

Iya ngeselin emang tu mbah🙅 

Yang bikin gue ngerasa Gon keren banget di episode ini adalah dia akhirnya nangis, dengan kata lain ngeluarin emosinya, nunjukin kalo karakternya manusia juga. Walaupun agak geli soalnya bapaknya Hwagun bilang kalo Gon gak tau caranya nangis pake nada kesel. Ngekek aing, tapi terus tetep ikut terharu. 

Sukses bener dia nunjukin kesetiaan tiada akhir. Dia yang lagi shock ngeliat mayat Hwagun di depan mata cuma netesin air mata terus janji bakal patuh terus sama titah Hwagun untuk ngejagain Leesun. Walhasil sekarang dia berdiri di belakang Leesun, dampingan sama Chungwoon.  

What a nice view😂

Nah itu review karakter dari gue. Cuma tulisan kekaguman aja sih. Ada satu yang gue petik dari mereka. 

Akan ada masanya kita terlihat berbeda dari biasanya,  padahal sesungguhnya itu adalah kita yang sebenarnya.

Iklan